What happened to you, my dear?

Aku sedih.
Aku sedih dengan diriku sendiri.
Aku kecewa dengan diriku sendiri.
Sudah masuk hari ke 14 hari Ramadhan,
Akan tetapi aku rasa aku telah banyak mensia-siakan kerahmatan bulan ini.
Aku butakan mata daripada melihat peluang yang ada di depan mata.
Peluang yang terbentang luas tapi aku pandang enteng, pandang dengan sebelah mata.
Tak berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapainya.
رُبَّ صَاىِٔمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الْجُوْعُ وَالْعَطَشُ
“Berapa banyak orang berpuasa yang tidak mendapatkan apa-apa kecuali lapar dan dahaga saja.” (HR. Ibnu Majah no.1690 dan Syaikh Albani berkata, ”Hasan Shahih.”)
Sebelum tibanya bulan Ramadhan, bukan main lagi berdoa,
"Allahumma bariklana fi Rajab wa Sya'ban, waballighna Ramadhan"
Dan apabila telah sampainya bulan kemuliaan yang dinanti-nantikan setiap tahun,
Aku seolah-olah tidak menghargainya.
Aku seolah-olah tidak menghormatinya.
Kelakuanku masih sama di dalam ataupun di bulan Ramadhan.
"Andai Ramadhan tak mampu ubah kita, jangan harapkan perubahan di bulan-bulan lain." -- PU Hafiz
لَيْسَ الصِّيَامُ مِنَ الأَكْلِ وَالشَّرْبِ إِنَّمَا الصِّيَامُ مِنَ اللَّغْوِ وَالَّرَفَث
“Bukanlah puasa itu sebatas menahan diri dari makanan dan minuman, tetapi puasa adalah menjauhi perkara yang sia-sia dan kata-kata kotor.” (HR. Ibnu Khuzaimah no.1996 dan tahqiq Syaikh Al-A’zami berkata, ”Shahih”)
Ayuh refleksi diri kita kembali.
Setelah hampir 14 hari kita berpuasa, apa yang telah kita perolehi?
Kawan,
Ingatkan aku bila aku lupa.
Ingatkan aku bila aku hampir tersasar jauh.
Tegurlah aku.
Aku sudi menerima.
Aku perlukan bimbingan.

Comments

Popular Posts